pendidikan…


di milis proecclesia lagi rame soal pendidikan, awalnya ada yg ngirim pengumuman ada acara diskusi ttg pendidikan barangkali ada yg mau ikut, kemudian ada yg  menimpali dgn kritikan kenapa hanya diskusi terus tanpa realisasi.

ada dua masalah jadinya yg muncul, satu arti diskusi dan kemudian pendidikan sekarang ini.

Diskusi… mungkin orang banyak jg yg menganggap remeh soal diskkusi. Walaupun aku bukan orang yg pandai mengungkapkan sesuatu krn aku punya kelemahan di public speaking, tp aku yakin diskusi merupakan sarana yg bagus. Banyak forum yang merupakan media orang berkomunikasi, ada seminar, lokakarya (PNS banget sih :p), diskusi jg salah satunya, debat terbuka, … macem2. Di situ orang memang cuma ngomong. Tp di situ juga sarana utk membuka wacana baru, bahkan mungkin sarana utk saling mencerahkan, yang budek dibuka telinganya, yg buta dimelekkan, yg beku hatinya dicairkan… nah lha kayak lagu… Jadi tidak ada yg salah dengan diskusi, yang kurang tepat adalah apakah setelah diskusi orang yg sudah dicerahkan hanya mememdam sinar itu sendiri tanpa mencerahkan orang lain lagi.

Yang kedua tentang pendidikan. Pendidikan sekarang aku kalau baca di media kok cuma bikin orang tua pusing, guru ngampleng murid, anak2 ngepek (lha aku jg pernah ngepek), guru nawarin bocoran, PR bejibun, dll. Banyak jadi kekawatiran orang tua skrg, tp banyak jg orang tua yg kebangetan maksa anaknya masuk sekolah yg (katanya) favorit, tp cuma supaya dia bisa bangga2in diri waktu arisan :p
kupikir di sini kunci orang tua, anak2 masih jadi objek penderita. Padahal harusnya anak2 jadi subjek, pendidikan adalah sistem yg membantu anak2 mengenali dunianya, dunia yg dulu belum dikenalnya, yang sekarang dilalui, dan esok dihadapi. Tidak ada yg salah dengan pengajaran multi bahasa, dengan tugas yang bermacam2, tp bagaimana modul pembelajaran itu disampaikan ke anak tersebut banyak yg kurang tepat. Anak dipaksa (=dicekoki) spy langsung mudeng, lha gimana anak masih makan pake sendok kecil dikasi makan pake sendok nasi ya jadi ndower…

Diluar itu sering dilupakan: Pendidikan Keluarga. Kita sering lupa ini, padahal justru ini yang membuat anak punya mental & spiritual yg bagus. Kalau anak punya mental yang baik, mau gurunya nawarin bocoranpun dia akan nolak. Wanna prove?? I have a lot!!! Pendidikan keluarga bisa sederhana (menurut banyak media), misal anak diajarin tanggung jawab di keluarga, anak diajarin punya kebebasan berbendapat, keluarga bikin family outbound (seru niii… tp hayden masih bayi…), sampai sekolah minggu.

Yah… orang tua (aku maksudnya) sendiri kudu belajar banyak soal didik-mendidik ini, krn malah justru dari sebelum lahir pendidikan itu bisa diberikan… nah lhoo… gimana caranya?? cari di google :p
Tahun depan Hayden 1 tahun, trus 2 tahun, trus 3 tahun… masuk deh play group… ngebayangin Hayden gendong tas cemilan & minumnya pake sepatu pink huntug huntug huntug lari masuk kelas, kenalan sama temennya, trus mereka maen2 he he he… lucu jg :p gak sabar jadinya… nah lhoo… bapaknya aja dah ngebayangin dia harus playgroup. Yah memang ada baiknya playgroup, belajar bersosialisasi katanya, tp ingat playgroup <> sekolah; sekolah itu baru mulai SD. Jadi besok kl nganterin ke playgroup, bilangnya, “Yuk Hayden, kita pergi ke taman bermain” ^_^

Jadi ngelantur ke Hayden… ya pokoknya gitu lah soal pendidikan hari ini… selamat mendidik!

One response to this post.

  1. how does father to be…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: